Cerita Cinta

CERITA CINTA

 

Cinta adalah gejala reaksi rangsang

Terhadap organ tubuh

Seluruh raga mati kaku tak berfungsi

Selaras dengan bekunya daya fikir manusia

Cinta membuat orang tampak tak berdaya

Tuk hadapi realita nyata

 

Terkadang cinta membuat bahagia setiap insan

Sampai lupa siapa dirinya

Layaknya bulu perindu membangkitkan aura gairah hidup

Cinta terkadang membuat tangis dan sedih

yang pada akhirnya kuasai alam bawah sadar

tuk putuskan segala cerita asmara

 

Seringkali cinta menyakitkan dan membuat luka

Bak derita akibat kebodohan manusia

Namun,

Alangkah lebih bersalah pabila s’lalu bohongi rasa cinta

Yang tertanam sebagai benih anugerah sang maha penyayang di semua hati manusia

 

 

 

Prayit S.A

Positive Tense

Basic

SIMPLE

CONTINUOUS

PERFECT

PERFECT CONTINUOUS

PRESENT

A

S+V1+Es/S

S+Am/Is/Are+Ving

S+Has/Have+V3

S+Has/Have+Been+Ving

P

S+Am/Is/Are+V3

S+Am/Is/Are+Being+V3

S+Has/Have+Been+V3

S+Has/Have+Been+Being+V3

FUTURE

A

S+Shall/Will+V1

S+Shall/Will+Be+Ving

S+Shall/Will+Have+V3

S+Shall/Will+Have+Been+Ving

P

S+Shall/Will+Be+V3

S+Shall/Will+Be+Being+V3

S+Shall/Will+Have+Been+V3

S+Shall/Will+Have+Been+being+V3

PAST

A

S+V2

S+Was/Were+Ving

S+Had+V3

S+Had+Been+Ving

P

S+Was/Were+V3

S+Was/Were+Being+V3

S+Had+Been+V3

S+Had+Been+Being+V3

CONDITIONAL

A

S+Should/Would+V1

S+Should/Would+Be+Ving

S+Should/Would+Have+V3

S+Should/Would+Have+Been+Ving

P

S+Should/Would+Be+V3

S+Should/Would+Be+Being+V3

S+Should/Would+Have+been+V3

S+Should/Would+Have+Been+Being+V3

QUESTIONS TENSE

Basic

SIMPLE

CONTINUOUS

PERFECT

PERFECT

CONTINUOUS

PRESENT

A

Do/Does+S+V1?

Am/Is/Are+S+Ving?

Has/Have+S+V3?

Has/Have+S+Been+Ving?

P

Am/Is/Are+S+V3?

Am/Is/Are+S+Being+V3?

Has/Have+S+Been+V3?

Has/Have+S+Been+Being+V3?

FUTURE

A

Shall/Will+S+V1?

Shall/Will+S+Be+Ving?

Shall/Will+S+Have+V3?

Shall/Will+S+Have+Been+Ving?

P

Shall/Will+S+Be+V3?

Shall/Will+S+Be+Being+V3?

Shall/Will+S+Have+Been+V3?

Shall/Will+S+Have+Been+being+V3?

PAST

A

Did+S+V1?

Was/Were+S+Ving?

Had+S+V3?

Had+S+Been+Ving?

P

Was/Were+S+V3?

Was/Were+S+Being+V3?

Had+S+Been+V3?

Had+S+Been+Being+V3?

CONDITIONAL

A

Should/Would+S+V1?

Should/Would+S+Be+Ving?

Should/Would+S+Have+V3?

Should/Would+S+Have+Been+Ving?

P

Should/Would+S+Be+V3?

Should/Would+S+Be+Being+V3?

Should/Would+S+Have+been+V3?

Should/Would+S+Have+Been+Being+V3?

KUMPULAN SERIAL NUMBER

Able2Extract v3.0 Professional Edition
2952-2914-2914.

Autocad 2004
400-12345678

counter strike condition zero
58v2e cckcj b8vse mew9y acb2k

nero 8.3.2.1
7K22-OO1B-11OS-E1SS-S9M4-B4X3-7E11

DVD-Video Multichannel Plug-in:
4C01-K0A2-98M1-25M9-KC67-E276-63K5

Blu-ray/HD DVD Video Plug-in:
EC06-206A-99K5-2527-940M-3227-K7XK

mp3PRO Plug-in:
9C00-E0A2-98K1-294K-06XC-MX2C-X988

Lame MP3 Encoder:
4C04-5032-9953-2A16-09E3-KC8M-5C80

LLS Plugin:
EC05-E087-9964-2703-05E2-88XA-51EE

HDDVD_TEST:
5C0X-205M-99M1-2435-2118-K246-1576

NERO_TEST:
4C0E-4009-9863-2X6M-1939-12A1-99A0

UNLOCK CODE
Name: Super771
Code : TMN7PDRMQVSVNAV

N
Nanny mania
Licence Name: Pikachu
Licence code: LKF8AXHDNKMAJAD

Neptune ‘s secret
License name: Pikachu
License code: L9TDC6CWYVMAJAD

O
Ouba the great journey
Licence Name: Pikachu
Licence Code: VHSLHXM69DMAJAD

P
Pat Sajak ‘s trivia gems
licence name: Pikachu
licence code: V6GLK7JGMPMAJAD

Pastime puzzles deluxe
licence name: Pikachu
licence code: BYXR9QKVQXMAJAD

Peggle deluxe
licence name: Pikachu
licence code: TMVVQYWKMJMAJAD

Pirate poppers
licence name: Pikachu
licence code: 8TSWR9T8D7MAJAD

Poker superstars 2
licence name: Pikachu
licence code: 89DWYCSXHLMAJAD

Puzzle detective
Licence Name: Pikachu
Licence Code: MVF8W6JMFWMAJAD

Pantheon
licence name: Pikachu
licence code: QN8ELEW8V8MAJAD

Platypus 2
Licence Name: Pikachu
Licence code: FBM77R9ENSMAJAD

Pin high country club golf
licence name: Pikachu
licence code: X97AHD8HAGMAJAD

Profitville
Licence name: Pikachu
Licence code: LVJYSWNFMVMAJAD

Phlinx to go
licence name: Pikachu
licence code: JEGGM9XTVTMAJAD

Q
Q beez 2
licence name: Pikachu
licence code: JBPQLJGATYMAJAD

R
Rainbow web
licence name: Pikachu
licence code: APFEVWQBATMAJAD

Rainbow mystery
licence name: Pikachu
licence code: QW8FGRHCGFMAJAD

Realms of gold
licence name: Pikachu
licence code: BGFWLFXQ8RMAJAD

Roller rush
licence name: Pikachu
licence code: LTJQXAYQRAMAJAD

Ricochet infinity
Licence Name: Pikachu
Licence Code: PNYL9FATKRMAJAD

Ricochet lost worlds Recharged
licence name: Pikachu
licence code: 6XQSPVLGMYMAJAD

S
Shangri la deluxe
Licence Name: Pikachu
Licence code: KLPGNXPY6BMAJAD

Shangri la 2 deluxe
Licence Name: Pikachu
Licence Code: KWBCK8FQCDMAJAD

Shopmania
licence name: Pikachu
licence code: GPC7ADKA9MMAJAD

Stand o’ food
licence name: Pikachu
licence code:QGLNPPMEHGMAJAD

Supercow
License name: Pikachu
License code: PLNYMQW7Y9MAJAD

Super collapse! Puzzle gallery 2
License name: Alan Barker
License code: CYALM-VABR9-FSSAN

Super jigsaw Adorable animals
License name: Pedro Colman
License code: ADORABLEANIMALS-A0C95967

Super jigsaw beach holiday
License name: Randy Fredrikson
License code: BEACHHOLIDAY-34F911D3

Super jigsaw dessert
License name: james byard
License code: DESSERT-A0A94574

Super jigsaw retro
License name: arnold Reinhold
License code: RETRO-9E9920B

Super granny 3
Licence Name: Pikachu
Licence code: JEX6WSPLPJMAJAD

Slingo quest
licence name: Pikachu
licene code: E7QR6LWAS8MAJAD

Snapshot adventures: Secret of bird island
Licence Name: Pikachu
Licence Code: L6G6SPPLWEMAJAD

Sparkle
Licence name: Pikachu
licence code: KNTET9C97WMAJAD

Spelvin
Licence Name: SerialFree
Licence Code: NVHB9XBVXVMNFNA
atau
Licence Name: Dimas
Licence Code: FFQSSFXAGCSABJB
Atau
Spelvin
Licence Name: Pikachu
Licence Code: VPJRNGSRRMMAJAD

Svetlograd (New Game Release)
License name: Pikachu
License code: W8JEWPCFGGMAJAD

T
Tap a jam
Licence Name: Jeff Heath
Licence Code: 365754744466646E4367
Atau
Licence Name: rex t childers
Licence Code: 636F414D48762F624749

Talismania deluxe
licence name: Pikachu
licence code: QPGDWKCWK6MAJAD

Teddy factory
Licence Name: Pikachu
Licence code: DGCNTTEGWYMAJAD

Tennis titans
licence name: Pikachu
licence code: QHHV9SKJKTMAJAD

Text express 2 deluxe
Licence Name; Pikachu
Licence Code: NAXRL6QG8NMAJAD

Turtle bay
licence name: Pikachu
licence code: 6TXFPLM7FVMAJAD

The apprentice Los Angeles
Licence Name: Pikachu
Licence code: AMXPTM8DMTMAJAD

The legend of el dorado
licence name: Pikachu
licence code: Q8TAS7S7XYMAJAD

The treasures of montezuma
licence name: Pikachu
licence code: N678MRKRBTMAJAD

The Office (New Game Release)
License name: Pikachu
License code: QABCSPJE6TMAJAD

Tiki boom boom
Licence Name: Pikachu
Licence code: Q8G9NBGRC7MAJAD

Treasure island
licence name: Pikachu
licence code: B7KVHFSEJQMAJAD

Tradewinds 2
licence name: Pikachu
licence code: NATLSLFVLBMAJAD

Trivial pursuit Bring on the 90′s edition
Licence name: Pikachu
Licence code: K9GJRWD9HLMAJAD

Trijinx – A Kristine Kross mystery
licence name: Pikachu
licence code: KTWBMPEPASMAJAD

Tropix!… your island getaway
Licence name: Pikachu
Licence code: QKCG8XYTVVMAJAD

Tri peaks solitaire to go
licence name: Pikachu
licence code: A97AYEQBNYMAJAD

U
Ultimate Dominoes
Licence Name: SerialFree
Licence Code: GNL7NX6RV8MNFNA

V
Virtual villagers
licence Name: Pikachu
licence code: DJWEBYBQ8EMAJAD

W
Water bugs
licence name: Pikachu
licence code: HYS7SY6GDEMAJAD

Waterscape solitaire American falls
Licence Name: Pikachu
Licence Code: KSKKYVEH7BMAJAD

Westward
Licence name: Pikachu
Licence code: FGJMNDWJ6LMAJAD

Wedding dash
License name: Pikachu
License code: BS6AC6KK9NMAJAD

Word travels
licence name: Pikachu
licence code: 8CY6D7BS9PMAJAD

Word spiral
licence name: Pikachu
licence code: QNVS9CXQMNMAJAD

X
Xango tango
Licence Name: Pikachu
Licence code: BK9RNKM9BAMAJAD

Y
Yahtzee
licence name: Pikachu
licence code: YSRMGAWCK6MAJAD

Z
Zuma Deluxe
Licence Name : serialfree
Licence Code : AW9KLAVAHLMNFNA
Or
Licence Name : ZumaDeluxe
Licence Code : WSSMFK8K6YJCAMM

Zodiac Tower
licence name: Pikachu
licence code: EHLXEYWSEDMAJAD

H
Hammer Heads Deluxe
Licence Name: Pikachu
Licence Code: J6TLBLA9CMMAJAD

Hamsterball
Licence Name: SerialFree
Licence Code: 8D9DG6EW6XMNFNA

Heroes of Hellas
License name: Pikachu
License code: 9VAC8GGPNVMAJAD

Hide & Secret
Licence Name: Philip Kessel
Licence Code: QAT9A-CTDXL-MAMNM

Hotel solitaire deluxe
licence name: Pikachu
licence code: VVE98SNTD7MAJAD

Holiday Express
Licence Name: SerialFree
Licence Code: WT9AP97WMSMNFNA

Hotel mahjong deluxe
License name: Pikachu
License code: LTPLPJKNV9MAJAD

I
Iggle Pop
Licence Name: SerialFree
Licence Code: RDARHKDVHTMNFNA

Incredible Ink
Licence Name: SerialFree
Licence Code: MN9WDD66MXMNFNA

In spheration
licence name: Pikachu
licence code: W8G8LS9VMXMAJAD

Infinite Crossword
Licence Name: SerialFree
Licence Code: QVQ7QVEQHAMNFNA

Insaniquarium Deluxe
Licence Name: SerialFree
Licence Code: AVRP6898KDMNFNA

Interpol The trail of Dr. Chaos
Licence Name: Pikachu
Licence Code: 6DGSCRMXKPMAJAD

Invadazoid
Licence Name: SerialFree
Licence Code: 76PHLNX9JTMNFNA

J
Jane ‘s hotel
License name: Pikachu
License code: WF8MEBAHP6MAJAD

Jeopardy! 2
Licence Name: Pikachu
Licence Code: CQH8MTJHEMMAJAD

Jewel Match
Licence Name : Pikachu
Licence Code: JYFLHJNDSEMAJAD

Jewel of Atlantis
Licence Name: Pikachu
Licence Code: 8X8DYAYAMJMAJAD

Jewel Quest
Licence Name: SerialFree
Licence Code: CKBWP7XYCGMNFNA

Jewel Quest 2
Licence Name: Pikachu
Licence COde: ETEVYTBBJ9MAJAD

Jewel quest solitaire II
License name: Pikachu
License code: F6BJVVGQBEMAJAD

Jewels of Cleopatra
Licence Name: Pikachu
Licence Code: 86PWAAXPPQMAJAD

Jungo
Licence Name: Pikachu
Licence Code: MFTBXX6FKSMAJAD

Jurassic Realm
Licence Name: Pikachu
Licence Code: SNCJCPPCSRMAJAD

K
Karu
Licence Name: SerialFree
Licence Code: JYCFXQHQHAMNFNA

Koi solitaire
Licence Name: Pikachu
Licence Code: N7ASLMP7MYMAJAD

L
Legend of Aladdin
Licence Name: Pikachu
Licence Code: LLB6HRRYEKMAJAD

Lego Chic Boutique
Licence Name: Pikachu
Licence Code:SQ9SPMEJQ7MAJAD

Lifetime RSVP
Licence Name: Pikachu
Licence Code: KF7YMQNA6EMAJAD

Liong The dragon dance
Licence Name: Pikachu
Licence Code: AMYWAXKJVTMAJAD

Little shop of treasures
License name: Katharyn Styre
License code: PTGL8-ECJGJ-MCAFJ

Little shop of treasures 2
License name: John Kosinsky
License code: MXXDT-JEJPQ-MDAMV

LucyQ Deluxe
Licence Name: Pikachu
Licence Code: MSQRLRBLYFMAJAD

Luxor
Licenec Name: Pikachu
Licence Code: GH7KJCDFBGMAJAD

Luxor 2
Licence Name: Pikachu
Licence Code: 8LJ7H6L6BFMAJAD

Luxor 3
License name: Pikachu
License code: WYHDXJLHCYMAJAD

Luxor MahJong
Licence Name: Pikachu
Licence Code: AGB9GDGY7DMAJAD

Luxor Amun Rising
Licence Name: SerialFree
Licence Code: HGY7MCCAAHMNFNA

M
Maui wowee
licence name: Pikachu
licence code: YJ7PSEARJKMAJAD

Mariposa
licence name: Pikachu
licenec code: FEC7VMBNYTMAJAD

Magic academy
Licence Name: Pikachu
Licence code: C89JDFFMWJMAJAD

Magic ball 3
Licence Name: Pikachu
Licence code: VMMFRGCQGBMAJAD

Mahjongg artifacts
licenec name: Pikachu
licence code: EJDXGTGFJ8MAJAD

Mahjongg artifacts 2
License name: Pikachu
License code: 7C6C6LLGSVMAJAD

Mahjongg investigations: Under Suspecion
Licence Name: Pikachu
Licence Code: GNNHLJBQNVMAJAD

Mahjong tales Ancient wisdom
Licence name: Pikachu
Licence code: 6CRLAB9CKGMAJAD

Mah jong adventures
licence name: Pikachu
licence code: RAGLHCSN7FMAJAD

Mahjong fortuna 2 deluxe
licence name: Pikachu
licence code: GAJHFCFTALMAJAD

Mind medley
License name: Paul Zucker
License code: S8ABE-HMQRY-MACJF

Mirror magic deluxe
Licence Name: Pikachu
Licence code: CVR76MAVRDMAJAD

Monopoly classic
License name: Christoph Lee
License code: ETJJD-PRQFY-FNAMA

Monarch The butterfly king
Licence Name: Pikachu
Licence code: LNLANMKQX8MAJAD

Mysteries of horus
licence name: Pikachu
licence code: 97VXGFP9GKMAJAD

Mysteryville
licence name: Pikachu
licence code: K6QCJLBFV6MAJAD

Mystery solitaire: Secret island
licence name: Pikachu
licence code: 6PT7R6G8NRMAJAD

the sims 2
THA2-Z3FK-OR1A-3HZ4-2WUS or
374U-U5GT-1RZ9-4PDG-T5QZ or
DKSS-YCA2-ZO11-SSP7-3AFH or
XUT3-6LHW-ZOR1-JH7N-VV7 or
DWJ2-Q92Z-R1R1-5F6R-077P

NERO 7
4C86-200M-3005-E101-000X-X640-0800-404
1C82 A0K5 19E5-MAAX 400F 1INF KM4S
1C82 A0K5 19E5-MAAX 400F BCO6 75Q1
4C85 1000 0805 0001 4016 9AK0 E085
1C82 0000 19E5 MAAX 4006 9946 8675
5C82 6001 8066 0000 7534 5441 1691
1C80 4091 8086 0000 8185 9145 9396
4C80 6087 8111 0000 7144 4480 6659
1C80 3030 8068-0000-6477-0790-0919
1C80 00EE 19E5 MA2X 4003 414M A71C
1C82 803M 19E5 MAAX 4008 XEX8 4EXX
1C82 0000 19E5 MAAX 4006 9946 8675

adobe photoshop versi 7.0
1045-1360-6857-7560-2816-5049
1045-1597-9860-6170-4887-2922
1045-0209-0013-0086-0096-2458
1045-1432-9710-9755-5829-0375
1045-1623-0703-6136-9178-9476

ASUSTeK Computer INC.
Product P5GZ-MX
Version Rev 1.xx
Serial Number MB-1234567890

NAV 2008
4AX9-KL85-LUDI-4578
01ED F834 0CDF 060C 099E 1A64 72F7 6DB4

AVG 8
8A-AHCZ6-T60KW-BE2FR-QMCLF-PHMME
75VNU-TH1RR1-L7-P03-C01-S3S9MD-2YN-
3AUS

TuneUp Utilities 2008 v7.0.7991:
Name: http://www.crackzplanet.com
Serial: PHPEX-HDMTA-FBYDY-RSDTJ-UJNLW-ENDWD

TuneUp Utilities 2008 v7.0.7992:
Name: http://www.crackzplanet.com
Serial: MU59SJWMDYWSAFJHNJE51A3NG6AAKU

Microsoft Office Pro 2007 :
TT3M8-H3469-V89G6-8FWK7-D3Q9Q

Microsoft Office Professional Plus 2007 :
GM3C4-HQQJV-4TGMX-3R8CP-G928Q

Microsoft Office 2007 Professional :
KGFVY-7733B-8WCK9-KTG64-BC7D8

photoshop CS2
1045-0374-9158-2648-4930-6210

di dapat dari penelusuran yahoo answer

Contoh Kerangka Berpikir

Keaksaraan fungsional merupakan salah satu satuan dari Pendidikan Luar Sekolah yang berorientasi pada pemenuhan kebutuhan keterampilan, terutama dalam bidang kemampuan baca, tulis dan berhitung (calistung). Keaksaraan fungsional diselenggarakan berdasarkan tingkatan menurut acuan Kementerian Pendidikan Nasional, yaitu, keaksaraan fungsional dasar, keaksaraan fungsional lanjutan dan keaksaraan fungsional mandiri. Keaksaraan fungsional diselenggarakan oleh pemerintah dan masyarakat. Yappika sebagai lembaga kemasyarakatan menyelenggarakan kegiatan pembelajaran keaksaraan fungsional. Sebagaimana kebanyakan penyelenggara keaksaraan fungsional lainnya, maka yang menjadi sasaran atau warga belajar dari kegiatan belajar ialah orang dewasa yang mayoritas merupakan usia 15 tahun ke atas yang tidak memiliki kemampuan baca, tulis dan berhitung. Beberapa dari mereka juga ada yang tidak sekolah dasar dan tidak tamat sekolah dasar. Oleh karena itu mereka tertarik untuk mengikuti kegiatan belajar keaksaraan fungsional dengan harapan akan memiliki kompetensi dalam bidang kemampuan membaca, menulis dan berhitung.

Peniliti berdasarkan temuan awal terdapat beberapa permasalahan yang dialami oleh warga belajar kelompok belajar keaksaraan fungsional dasar yang akan melanjutkan ke keaksaraan fungsional lanjutan di RW 03 Kelurahan Sukapura Kecamatan Cilincing Jakarta Utara terkait dengan lingkup pembelajaran yang dilaksanakan. Permasalahan yang paling utama ialah kurang optimalnya kemampuan kompetensi dasar warga belajar menurut acuan standar kompetensi keaksaraan dasar (SKKD) tahun 2009, warga belajar yang belum menguasai materi hak dasar sebagai fungsional dari keaksaraan fungsional dasar yang diselenggarakan Yappika dan menurunnya kompetensi warga belajar untuk melanjutkan program pembelajaran keaksaraan fungsional lanjutan.

Permasalahan nampak tentunya tidak dapat dilepaskan dari beberapa penyebab. Penyebab tersebut antara lain kekosongan pembelajaran dari keaksaraan fungsional dasar ke keaksaraan lanjutan selama 2 bulan, motivasi warga belajar untuk belajar mandiri yang masih rendah, penyampaian materi hak dasar yang kurang maksimal, variasi kompetensi warga belajar yang berbeda-beda, kurangnya sumber belajar mengenai materi hak dasar. Permasalahan tersebut berdampak pada proses belajar dari warga belajar itu sendiri dalam mengikuti kegiatan belajar keaksaraan fungsional lanjutan. Mereka menjadi sangat tergantung dengan kehadiran tutor, warga belajar cenderung ingin belajar hanya pada jadwal pembelajaran saja.

Fakta permasalahan di atas mendorong peneliti untuk menemukan suatu alternatif solusi, yaitu perlu adanya suatu model pembelajaran yang tidak hanya berorientasi pada tutor, tetapi juga dapat belajar dengan bantuan media belajar sebagai sumber belajar. Warga belajar akan dapat belajar untuk mengoptimalkan dan mengingat kemballi materi melalui model media belajar yang memang didampingi oleh tutor, terkait dengan pemahaman materi hak dasar yang diberikan dan kemampuan calistung. Situasi ini akan membuat warga belajar menjadi lebih mudah dalam memahami materi. Adapun model pembelajaran yang terkait dengan nilai-nilai tersebut sekaligus akan coba untuk diterapkan pada penelitian ini adalah model pembelajaran melalui media DVD Re-Iliterate.

Media DVD Re-Iliterate merupakan suatu konsep media pembelajaran terhadap orang dewasa yang berorientasi pada warga belajar. Sebagaimana telah dipaparkan di atas, penerapan media DVD Re-Iliterate pada warga belajar di RW 03 Kelurahan Sukapura oleh Yappika didasarkan pada asumsi bahwa warga belajar adalah orang dewasa yang memiliki pengalaman dan kesibukan lain, serta mengacu pada beberapa penelitian yang menyatakan bahwa pembelajaran ini sangat baik untuk diterapkan pada orang dewasa.

Penelitian ini terfokus pada diri warga belajar itu sendiri, dan yang menjadi sampel penelitian adalah warga belajar keaksaraan fungsional dasar yang melanjutkan ke keaksaraan fungsional lanjutan. Materi yang akan menjadi obyek penelitian disini adalah materi calistung dan hak dasar mengenai hak mendapatkan pendidikan, hak mendapatkan pelayanan kesehatan, hak memeluk agama dan hak kebebasan berpendapat. Materi hak dasar ini, berdasarkan pengamatan peneliti, banyak terjadi di masyarakat dan cukup sulit dipahami oleh para warga belajar.

Penerapan pembelajaran ini yang akan dilaksanakan Yappika sebelum warga belajarnya melanjutkan kegiatan pembelajaran keaksaraan fungsional lanjutan di RW 03 Kelurahan Sukapura tentunya tidak terlepas dari penggunaan media pembelajaran. Tanpa media, proses pembelajaran akan berlangsung kurang optimal. Media pembelajaran yang dipilih tentunya merupakan suatu jenis media yang mampu membuat proses pembelajaran menjadi lebih interaktif, lebih efisien, serta lebih menarik bagi warga belajar. Penggunaan media dengan karakteristik tersebut akan mampu mengoptimalkan kompetensi dasar warga belajar.

Peneliti tertarik untuk menggunakan media berbasis CD interaktif dalam bentuk DVD Re-Illiterate sebagai media pembelajaran pada penelitian ini. Pemilihan media tersebut didasarkan pada kemudahan penggunaan media dengan menggunakan DVD Player sebagai tambahan media, sehingga materi dapat menjadi suatu media yang sangat praktis dan memungkinkan warga belajar untuk melakukan proses pembelajaran di berbagai tempat. Penggunaan DVD Re-Illiterate sebagai media pembelajaran akan membuat proses belajar akan terpusat pada warga belajar, sementara tutor hanya akan berperan sebagai fasilitator.

Media DVD Re-Illiterate merupakan sarana belajar yang berisikan tentang berbagai materi belajar untuk mengingat kembali materi yang telah mereka pelajari. Warga belajar diharapkan melakukan proses pembelajaran melalui media DVD Re-Illiterate tanpa kehadiran dari tutor.

Berikut ini merupakan alur kerangka berpikir peneliti dalam menerapkan model pembelajaran DVD Re-Illiterate di kelompok belajar keaksaraan fungsional lanjutan RW 03 Kelurahan Sukapura oleh Yappika.

Penyelenggara kelompok belajar keaksaraan fungsional lanjutan di RW 03 Kelurahan Sukapura diharapkan mampu memberikan alternatif sumber belajar baru bagi warga belajar, berkenaan dengan materi calistung dan hak dasar melalui penerapan pembelajaran DVD Re-Illiterate. Warga belajar akan mampu melakukan proses belajar tanpa ketergantungan dari tutor melalui penerapan media ini. Warga belajar juga akan lebih kreatif dalam menentukan kapan dan apa yang ingin ia capai selama proses pembelajaran.

Tujuan dari penerapan model pembelajaran DVD Re Illiterate ini adalah warga belajar dapat mengoptimakan standar kompetensi yang ditetapkan, yaitu mendengar, berbicara, membaca, menulis dan berhitung sesuai dengan SKKD (standar kompetensi keaksaraan dasar) dengan materi hak dasar. Adapun indikator dari tercapainya standar kompetensi tersebut antara lain, warga belajar mampu membaca, menulis, berhitung dan mengemukakan pendapat sesuai dengan materi hak dasar yang telah dipelajari oleh warga belajar.

Pendidikan Orang Dewasa

Belajar merupakan suatu proses yang dapat dilakukan oleh semua golongan umur, termasuk orang dewasa. Hanya saja dalam prosesnya, pembelajaran orang dewasa berbeda dengan anak-anak, karena mereka cenderung tidak mau ditutori. Orang dewasa akan merasa nyaman saat belajar ketika dia dihargai dan diarahkan dalam berbagai segi, seperti bertanya, menjawab pertanyaan, dan mengemukakan pendapat. Praktek-praktek pendidikan orang dewasa tidak banyak berbeda dari pendidikan anak, demikian pula perlakuan kepada orang dewasa tidak banyak dibedakan dalam kegiatan pendidikan.

Pendidikan orang dewasa juga dikenal dengan istilah andragogi. Andragogi berasal dari bahasa Yunani “andros” artinya orang dewasa, dan “agogus” artinya memimpin. Pada tahun 1980, Malcolm Knowless mendefinisikan andragogi sebagai berikut: “the science and arts of helping adults learn”.[1] Kalimat tersebut diartikan ke dalam bahasa Indonesia, maka Knowles mengatakan bahwa andragogi merupakan seni dan ilmu dalam membantu orang dewasa untuk belajar.

Andragogi adalah pendidikan pendekatan orang dewasa yang menempatkan individu sebagai subjek dari sistem pendidikan. Individu sebagai orang dewasa memiliki kemampuan aktif untuk merencanakan arah belajarnya, menyimpulkan, mengetahui cara terbaik untuk belajar, serta mampu mengambil manfaat dari pendidikan.

Kegiatan pembelajaran orang dewasa memiliki cara yang digunakan untuk membelajarkan dan berbeda halnya dengan membelajarkan anak-anak. Perbedaan yang mendasar antara kegiatan belajar anak-anak dengan orang dewasa, seperti yang digambarkan Knowles berikut ini: [2]

  1. Konsep diri (self concept)

Konsep diri pada anak mengandung pengertian bahwa ia selalu bergantung pada orang lain dalam melakukan sesuatu, sedangkan orang dewasa cenderung memiliki pemahaman bahwa ia dapat membuatkeputusan serta menentukan apa yang ia kehendaki, artinya ia tidak selalu bergantung pada lingkungan di sekitarnya.

  1. Pengalaman belajar (experience)

Diri anak-anak hampir belum memiliki pengalaman berarti dalam kehidupannya, artinya pengalaman yang diperoleh anak-anak hampir seluruhnya hanya merupakan proses peniruan terhadap orang lain. Pengaruh lingkungan sangat dominan pada diri anak. Berbeda dengan orang dewasa dimana hampir seluruh perjalanan hidupnya adalah pengalaman yang dapat diungkapkan kembali serta sangat mempengaruhi pola pikir dan pola perilaku sehari-hari. Fasilitator perlu memperhitungkan dengan sungguh-sungguh hal tersebut karena dengan mempertimbangkan pengalaman tersebut sebuah proses pembelajaran dan pelatihan akan dapat lebih efektif.

  1. Kesiapan belajar (readiness to learn)

Orang dewasa dalam belajar pada umumnya sudah siap baik fisik maupun mental karena apa yang mereka pelajari merupakan salah satu kebutuhannya. Artinya, orang dewasa telah sepenuhnya menyadari bahwa proses pembelajaran tersebut adalah sesuatu yang harus dilakukan demi perbaikan dalam dirinya, sehingga ia tidak perlu lagi dinasehati dan terus diingatkan selama proses pembelajaran.

  1. Orientasi belajar (orientation of learning)

Diri orang dewasa sangat terdorong untuk belajar dengan asumsi bahwa belajar merupakan langkah pemecahan masalah yang sedang dan akan ia hadapi. Jadi, keberagaman fenomena dan persoalan yang mereka hadapi mendorong mereka bertindak untuk mengatasinya, salah satunya yaitu dengan belajar. Rogers mengemukakan bahwa orientasi belajar kepada kepentingan warga belajar didik memiliki lima hipotesis, antara lain:

  1. Kita tidak dapat mengajar orang lain secara langsung, kita hanya dapat membantu belajarnya.
  2. Seseorang belajar dengan penuh makna hanya apabila sesuatu yang dia pelajari bermanfaat (terlibat) dalam pengaturan dan pengembangan dirinya.
  3. Pengalaman yang apabila disimpulkan akan menimbulkan perubahan dalam organisasi diri maka akan cenderung untuk dihambat melalui penolakan.
  4. Struktur organisasi diri kelihatan menjadi kaku dalam situasi terancam dan dia akan mengendorkan ikatan itu apabila bebas penuh dari ancaman.
  5. Situasi pendidikan yang secara aktif meningkatkan belajar yang bermanfaat adalah dimana ancaman pada diri warga belajar dapat diminimalisir. [3]

Adapun orientasi belajar pada diri orang dewasa juga dikemukakan oleh Sherman B. Shefield, yaitu:

  • Orientasi belajar: menutut ilmu untuk diri sendiri.
  • Orientasi tujuan pribadi: orang dewasa menuntut pendidikan karena profesi, pekerjaan, kompetensi jabatan dan motivasi ekonomi.
  • Orientasi tujuan masyarakat: orang dewasa belajar karena keperdulian kepada masyarakat.
  • Orientasi untuk bersosialisasi: tuntutan pendidikan karena ingin menemukan hubungan sosial yang baik bagi pribadi dan lingkungan.
  • Orientasi pemenuhan kebutuhan: orientasi yang menitikberatkan tuntutan pendidikan karena ingin memenuhi kepuasan pada lingkungan di mana mereka belajar, seperti menghindari kejenuhan.[4]

c.    Prinsip-prinsip Pendidikan Orang Dewasa

Penerapkan pembelajaran orang dewasa diperlukan berbagai pengetahuan terkait dengan prinsip-prinsip belajar orang dewasa. Prinsip pendidikan orang dewasa merupakan sebuah pedoman yang akan mempermudah kita dalam mengorganisasikan suatu kegiatan pembelajaran dengan sasaran orang dewasa. Beberapa prinsip pendidikan orang dewasa antara lain:

  1. Orang dewasa belajar dengan baik apabila dia secara penuh ambil bagian dalam kegiatan-kegiatan
  2. Orang dewasa belajar dengan baik apabila menyangkut mana yang menarik bagi dia dan ada kaitan dengan kehidupannya sehari-hari.
  3. Orang dewasa belajar sebaik mungkin apabila apa yang ia pelajari bermanfaat dan praktis.
  4. Dorongan semangat dan pengulangan yang terus menerus akan membantu seseorang belajar lebih baik.
  5. Orang dewasa belajar sebaik mungkin apabila ia mempunyai kesempatan untuk memanfaatkan secara penuh pengetahuannya, kemampuannya dan keterampilannya dalam waktu yang cukup.
  6. Proses belajar dipengaruhi oleh pengalaman-pengalaman lalu dan daya pikir dari warga belajar.
  7. Saling pengertian yang baik dan sesuai dengan ciri-ciri utama dari orang dewasa membantu pencapaian tujuan dalam belajar.[5]

Prinsip-prinsip di atas mengandung pengertian bahwa dalam belajar, orang dewasa harus dilibatkan dari mulai mengidentifikasi kebutuhan permasalahan yang ingin dibahas, merancang desain pembelajaran, sampai pada tahap evaluasi dari proses pembelajaran tersebut. Artinya, sumber belajar pada proses pembelajaran orang dewasa, cenderung tidak berperan sebagai tutor, melainkan sebagai fasilitator yang harus berinteraksi secara aktif dengan warga belajar didik selama perencanaan, proses, sampai pada hasil pembelajaran.

Konsep orang dewasa belajar harus benar-benar dipahami, baik oleh penyelenggara maupun oleh pendidik sebagai fasilitator. Pendidik sebagai fasilitator akan lebih mudah dalam merancang situasi pembelajaran yang diinginkan melalui pemahaman terkait dengan beberapa prinsip tersebut, terutama terkait dengan bagaimana ia harus membuka dan menutup proses pembelajaran agar warga belajar didik orang dewasa tidak mengalami kejenuhan.

d. Fungsi dan Tujuan Pendidikan Orang Dewasa

Pendidikan orang dewasa berlangsung sepanjang hidup (life long education), mandiri dan independen. Artinya pendidikan orang dewasa tidak terikat pada ruang tertentu, dan materi yang sesuai dengan kebutuhan warga belajar terutama didasari pengalaman warga belajar. Metode pembelajaran yang digunakan pun sebaiknya bersifat demokratis, terbuka, saling menghargai dan berbagi pengalaman yang akan dibantu oleh pendidik sebagai fasilitator.

Orang dewasa melakukan proses belajar karena tuntutan peranannya dalam masyarakat. Kesiapan belajar mereka timbul bukan karena tuntutan akademik tetapi lebih disebabkan oleh kebutuhan dalam upaya mengatasi permasalahan hidupnya.

Hervy Hosfiar dalam tulisannya yang berjudul Metodologi Pembelajaran Orang Dewasa, memaparkan fungsi dari Andragogi sebagai berikut:

Pendidikan orang dewasa berfungsi untuk menuntun orang dewasa dalam proses belajar mengajar dalam rangka pengembangan kemampuan dan pengetahuan, meningkatkan kualifikasi teknis atau profesionalnya, yang mengakibatkan perubahan sikap dan perilaku. Hal ini akan menjadikan perkembangan sosial, ekonomi, dan budaya.[6]

Pernyataan di atas menyatakan bahwa pendidikan orang dewasa sangat bermanfaat bagi diri orang dewasa itu sendiri, karena selain mampu mengembangkan kemampuan dan pengetahuan, pendidikan orang dewasa juga mampu menjawab dan memecahkan permasalahan yang dihadapi orang dewasa, terutama terkait dengan upaya pemenuhan kebutuhan hidupnya, baik dari segi ekonomi, sosial, dan sebagainya. Pendidikan orang dewasa mampu menjadi alternatif solusi yang konkrit karena pengadaannya juga disesuaikan dengan kondisi dari orang dewasa sebagai warga belajar didik.

Pendidikan orang dewasa, selain memiliki fungsi juga memiliki tujuan dari setiap pengadaannya, yang tentunya disesuaikan dengan permasalahan dan materi yang diambil. Secara umum, tujuan dari pengadaan pendidikan orang dewasa dapat dijabarkan sebagai berikut.

  1. Terbentuknya sikap yang lebih mantap dan lebih meningkatkan pengetahuan serta kecakapan atau keterampilan para warga masyarakat sehingga dapat lebih fungsional dalam pembangunan masyarakat.
  2. Meningkatnya kemampuan individu sebagai warga masyarakat dalam mengadaptasikan dirinya dengan perubahan-perubahan lingkungan sekitar.
  3. Meningkatkan mutu kehidupan masyarakat yang gemar belajar.
  4. Berkembangnya sistem, metode dan teknik pendidikan dalam masyarakat sehingga keseluruhan sistem pendidikan nasional dapat berfungsi sebagai kegiatan pendidikan yang bersifat komplementer dan suplementer terhadap pendidikan formal serta pendidikan non formal sebagai salah satu dari alternatif.
  5. Berkembangnya mutu pendidikan yang lebih serasi dengan kebutuhan masyarakat untuk semua bentuk atau jenis usaha pendidikan dengan sistem penyajian yang lebih efektif dan efisien.[7]

Pemaparan tujuan pengadaan pendidikan orang dewasa di atas dapat disimpulkan bahwa fungsi dan tujuan dari pendidikan orang dewasa sangat tergantung dari permasalahan dan kebutuhan dari warga belajar didiknya. Sifat dari pengadaan pendidikan orang dewasa yang fleksibel juga berpengaruh pada proses belajarnya. Metode dan penyampaian yang digunakan oleh pendidik sebagai fasilitator haruslah interaktif dan tidak bersifat mengtutori, sehingga hasil belajar dapat dicapai secara optimal. Pada pendidikan orang dewasa seorang fasilitator juga harus mengetahui prinsip-prinsip belajar orang dewasa, hal ini dikarenakan pola pendidikan orang dewasa didasari oleh prinsip-prinsip belajar orang dewasa.

e.      Penerapan Pendidikan Orang Dewasa dalam Pembelajaran

Penggunaan model pembelajaran dalam pendidikan orang dewasa berimplikasi pada penggunaan media pembelajaran yang dipandang cocok digunakan di dalam menumbuhkan perilaku warga belajar. Knowles mengklasifikasi teknik pembelajaran dalam mencapai tujuan belajar berdasarkan tipe kegiatan belajar, yakni sikap, pengetahuan dan keterampilan.[8]

Kegiatan belajar pada pendidikan orang dewasa dengan sifatnya yang fleksibel masih merupakan kegiatan belajar yang paling efektif dan efisien dalam membantu orang dewasa belajar, oleh karena itu model pembelajaran diperlukan berdasarkan prinsip-prinsip belajar orang dewasa. Metode belajar orang dewasa adalah cara mengorganisir warga belajar didik agar mereka melakukan kegiatan belajar, baik dalam bentuk kegiatan teori maupun praktek.

Model pembelajaran yang dapat digunakan dalam kegiatan belajar harus berpusat pada masalah, menuntut dan mendorong warga belajar untuk aktif, mendorong warga belajar untuk mengemukakan pengalaman sehari-harinya, menumbuhkan kerja sama, baik antara sesama warga belajar, dan antara warga belajar dengan tutor, dan lebih bersifat pemberian pengalaman, bukan merupakan transformasi atau penyerapan materi. Pemilihan model pembelajaran yang tepat akan merangsang minat warga belajar didik orang dewasa untuk aktif berpartisipasi selama proses pembelajaran. Melalui pemilihan model yang tepat, maka mereka akan lebih cepat memahami materi yang disampaikan, yang akhirnya berujung pada optimalisasi hasil belajar para warga belajar didik orang dewasa tersebut.


[1] Andragogi, Konsep Teoritik, (http://www.e-martschool.com/sptPendidikan/artikel13.asp) akses tanggal 14 Januari 2010.

[2] Karakteristik Pendidikan Orang Dewasa, 2003 (http://www.indosdm.com/training-of-trainer-karakteristik-pendidikan-orang-dewasa) akses tanggal 28 Januari 2010.

[3] Konkon Subrata, Nunu Heryanto, Materi Pokok Teori Belajar Orang Dewasa, Modul 1-3, (Jakarta: Depdikbud, Universitas Terbuka, 2001), h. 1-33.

[6] Hervy Hosfiar, Loc.cit, h. 4

[7] Ibid.,

[8] Aplikasi Andragogi Dalam Pembelajaran, (http://kurtekdik06.blogspot.com/2008/05/aplikasi-Andragogi-dalam-pembelajaran.html) akses tanggal 28 Januari 2010.

Keaksaraan Fungsional

Keaksaraan Fungsional adalah sebuah usaha pendidikan luar sekolah dalam membelajarkan warga masyarakat penyandang buta aksara agar memiliki mampu menulis, membaca dan berhitung untuk tujuan yang pada kehidupan sehari-hari dengan memanfaatkan potensi sumber daya yang ada di lingkungan sekitarnya, untuk peningkatan mutu dan taraf hidupnya.

Prioritas usia penyandang buta aksara berusia 15-50 tahun pada pemberantasan buta aksara melalui program keaksaraan fungsional. Buta aksara adalah orang yang tidak memiliki kemampuan-kemampuan membaca, menulis dan berhitung serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

Berdasarkan hasil studi, warga belajar program KF, terdiri dari dua karakteristik yaitu yang berasal dari buta aksara murni dan Droup Out Sekolah Dasar yang masih memerlukan layanan pendidikan keaksaraan sampai memenuhi kompetensi keaksaraan yang dapat memecahkan masalah yang dihadapinya dalam kehidupan sehari-hari. Jadi, keaksaraan fungsional berpusat pada masalah, mengarahkan pengalaman belajar pada masalah yang dihadapi oleh warga belajar dalam kehidupan sehari-hari.

Pemberantasan buta aksara memiliki tahapan, yaitu, tahap keaksaraan dasar dan tahap keaksaraan mandiri. Tahap keaksaraan dasar adalah warga belajar yang belum memiliki pengetahuan dasar tentang calistung (baca tulis hitung) tetapi telah memiliki pengalaman yang dapat dijadikan kegiatan pembelajaran. Terakhir, tahap keaksaraan mandiri adalah warga belajar telah memiliki pengetahuan dan pengalaman. Pada hasil belajarnya, warga belajar diharapkan dapat menganalisa dan memecahkan masalah dalam rangka untuk meningkatkan mutu taraf hidupnya.

b. Fungsi dan Tujuan

Keaksaraan Fungsional memiliki fungsi mengembangkan kemampuan dasar manusia yang meliputi kemampuan membaca, menulis dan berhitung yang bersifat fungsional dalam meningkatkan mutu dan taraf kehidupan dan masyarakatnya. “Tujuan utama program keaksaraan fungsional adalah membelajarkan warga belajar agar dapat memanfaatkan kemampuan dasar baca, tulis, dan hitung (calistung) dan kemampuan fungsionalnya dalam kehidupan sehari-hari.”[1]

c. Prinsip-prinsip Pembelajaran Keaksaraan Fungsional

Hakikat pembelajaran keaksaraan fungsional berpusat pada masalah, minat dan kebutuhan warga belajar itu sendiri. Substansi materi belajarnya didasarkan pada kegiatan untuk membantu mereka dalam mengimplementasikan keterampilan dan pengetahuan yang dimilikinya.

Program keaksaraan fungsional dapat terlaksana dengan baik apabila sesuai dengan kebutuhan masing-masing daerah, maka pembelajaran keaksaraan fungsional hendaknya mengacu pada prinsip berikut:

  1. Konteks lokal
  2. Disain lokal
  3. Proses partisipatif
  4. Fungsionalisasi hasil belajar[2]

Prinsip-prinsip tersebut diatas sangat berpengaruh terhadap proses pembelajaran keaksaraan fungsional. Tutor bersama warga belajar hendaknya dapat memperhatikan bagaimana implementasi dari prinsip tersebut.

 

 d. Strategi Pembelajaran Keaksaraan Fungsional

Hakikatnya warga belajar keaksaraan fungsional merupakan tergolong dalam orang dewasa. ”Strategi dan pendekatan pembelajaran yang digunakan hendaknya mengikuti kaidah-kaidah pendidikan orang dewasa (Andragogi).”[3] Kaidah-kaidah pendidikan orang dewasa yang dimaksud adalah:

  1. Pembelajaran harus berorientasi pada masalah (problem oriented).
  2. Pembelajaran harus berorientasi pada pengalaman pribadi warga belajar (experiences oriented).
  3. Pembelajaran harus memberi pengalaman yang bermakna (meaningfull) bagi warga belajar.
  4. Pembelajaran harus memberi kebebasan bagi warga belajar sesuai dengan minat, kebutuhan dan pengalamannya.
  5. Tujuan pembelajaran harus ditetapkan dan disetujui oleh warga belajar melalui kontrak belajar (learning contract).
  6. Warga belajar harus memperoleh umpan balik (feedback) tentang pencapaian hasil belajarnya.[4]

Pembelajaran pada orang dewasa juga harus berorientasi pada pengalaman warga belajar itu sendiri. Hasil dari pengalaman itu yang menentukan ide, pendirian dan nilai dari orang yang bersangkutan. Pikiran, ide, pengalaman dan informasi yang terdapat diri warga belajar harus dikembangkan sehingga akan membantu perkembangan atau kemajuan belajarnya. Pengalaman merupakan sumber yang kaya untuk dipelajari. Oleh karena itu, orientasi belajar orang dewasa berkaitan dengan erat dengan keinginan dan ketetapannya untuk mengarahkan diri sendiri menuju kedewasaan, dan kemandirian agar pembelajarannya bermakna.

Hakikat tujuan belajar merupakan pedoman dalam penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar. Tetapi dalam proses belajar orang dewasa harus sesuai dengan kontrak belajar yang telah disepakati. Kondisi tersebut dapat menciptakan suasana belajar lebih kondusif.

  1. e.    Pelaksanaan Program Keaksaraan Fungsional Dasar

Program keaksaraan fungsional dasar dilaksanakan dibeberapa wilayah Indonesia. Salah satunya diselenggarakan di Jakarta. Program keaksaraan dilaksanakan dengan berbagai metode dan pendekatan oleh lembaga dengan tujuan memberikan ketertarikan warga belajar yang memang usia mereka antara 15 – 55 tahun. Metode dan pendekatan yang dilakukan pun berbeda-beda sesuai dengan desain konteks lokal dari keberadaan penyelenggaraan program. Program keaksaraan pun diikuti dengan kegiatan fungsional seperti, membuat sabun colek ataupun kegiatan peningkatan keterampilan hidup warga belajar. Perbedaan metode dan pendekatan yang dilakukan oleh lembaga berpedoman kepada Standar Kompetensi Keaksaraan Dasar (SKKD) yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas).

SKKD mengenai keaksaraan pun telah direvisi oleh Kemendiknas khususnya Direktorat Pendidikan Masyarakat Direktorat Jenderal Pendidikan Nonformal dan Informal pada tahun 2009. SKKD itu sendiri merupakan standar minimal yang harus dikuasai oleh warga belajar setelah mengikuti program pendidikan keaksaraan dasar. SKKD ini melingkupi beberapa aspek, yaitu, 1). Mendengar; 2). Berbicara; 3). Membaca; 4). Menulis; dan 5). Berhitung. Keseluruhan aspek SKKD yang telah direvisi berhubungan dengan kehidupan sehari-hari dan bermakna bagi warga belajar.

Hasil revisi SKKD yang telah diterbitkan memuat Standar Kempetensi Lulusan Pendidikan Keaksaraan Dasar (SKL – PKD). SKL – PKD ini dimaksudkan sebagai kualifikasi kemampuan warga belajar setelah mengikuti program keaksaraan dasar yang mencangkup pengetahuan, sikap dan keterampilan. SKL – PKD dijabarkan dalam standar kompetensi dan selanjutnya dijabarkan dalam kompetensi dasar. SKL – PKD terdiri dari lima standar kompetensi sesuai dengan SKKD, yaitu standar kompetensi mendengarkan, berbicara, membaca, menulis, dan berhitung.

  1. Standar kompetensi mendengarkan ditetapkan berdasarkan pertimbangan kebutuhan agar setelah mengikuti program pendidikan keaksaraan dasar, warga belajar mampu memahami wacana lisan berbentuk pesan, perintah, petunjuk yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari.
  2. Standar kompetensi berbicara ditetapkan berdasarkan pertimbangan kebutuhan agar setelah mengikuti program pendidikan keaksaraan dasar, warga belajar mampu menggunakan wacana lisan untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dalam kegiatan perkenalan, tegur sapa, percakapan, bertanya, bercerita, mendeskripsikan benda, memberikan tanggapan/saran yang fungsional dalam kehidupan sehari-hari.
  3. Standar kompetensi membaca ditetapkan berdasarkan pertimbangan kebutuhan agar setelah mengikuti program pendidikan keaksaraan dasar, warga belajar menggunakan berbagai jenis membaca untuk memahami wacana berupa teks panjang, pesan, petunjuk, lambang dan nama bilangan yang fungsional dalam kehidupan sehari-hari.
  4. Standar kompetensi menulis ditetapkan berdasarkan pertimbangan kebutuhan agar setelah mengikuti program pendidikan keaksaraan dasar, warga belajar mampu melakukan berbagai jenis kegiatan menulis untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dalam bentuk karangan sederhana yang fungsional dalam kehidupan sehari-hari.
  5. Standar kompetensi berhitung ditetapkan berdasarkan pertimbangan kebutuhan agar setelah mengikuti pendidikan keaksaraan dasar, warga belajar mampu melakukan penghitungan matematis secara lisan dan tulis yang fungsional dalam kehidupan sehari-hari.

Standar kompetensi keaksaraan ditempatkan dalam alur penyusunan rencana pembelajaran keaksaraan dasar. Standar kompetensi keaksaraan disusun mengikuti alur rencana pembelajaran secara sistematis mulai dari tingkat pusat sampai kepada tutor sebagai pengajar. Pusat atau dalam hal ini Kemendiknas memberikan acuan ke daerah/ pengelola berupa standar kompetensi lulusan dengan bentuk kompetensi dasar yang berisi kompetensi dasar sebagai indikator yang dapat dinilai. Daerah/ pengelola menterjemahkan acuan pusat menjadi silabus untuk dikembangkan tutor. Tutor mengembangkan silabus yang diberikan oleh pengelola menjadi rencana pelaksanaan pembelajaran yang bermuatan, yaitu, 1). Tujuan pembelajaran; 2). Materi pembelajaran; 3). Metode pembelajaran; 4). Sumber belajar; dan 5). Penilaian hasil belajar. Berikut ini bagan mengenai alur yang diberikan oleh pusat sampai dikembangkan oleh tutor :

Kedudukan Standar Kompetensi Keaksaraan dalam Alur

Penyusunan Rencana Pembelajaran Keaksaraan Dasar

Standar kompetensi keaksaraan dalam alur rencana pelaksanaan pembelajaran dilaksanakan oleh penyelenggara program pembelajaran keaksaraan fungsional. Kegiatan keaksaraan fungsional dilakukan melalui beberapa metode, pendekatan dan juga materi yang diberikan dan telah disesuaikan dengan warga belajar berdasarkan kondisi lingkungan eksternal maupun internal dari warga belajar. Kenyataannya banyak sekali program keaksaraan yang memberikan materi keterampilan dalam hal fungsional seperti pembuatan sabun colek atau membuat kue kering sebagai sajian hidangan pesta.

Yappika memberikan materi pembelajaran yang berbeda mengenai hak dasar dengan fokus pada 4 hal, yaitu, 1) Hak mendapatkan pendidikan; 2) Hak mendapatkan pelayanan kesehatan; 3) Hak memeluk agama; dan 4) Hak kebebasan berpendapat yang merupakan penyadaran hak pelayanan publik sebagai bentuk fungsional dari kegiatan keaksaraan. Yappika itu sendiri adalah sebuah organisasi non politik yang saat ini sedang mendampingi berjalannya undang-undang No. 25 tahun 2009 tentang pelayanan publik yang memberikan jaminan pemenuhan pelayanan publik yang layak, termasuk pendidikan. Yappika sebagai penyelenggara program memfokuskan pada peningkatan kapasitas masyarakat terutama perempuan dalam mempertanyakan praktek-praktek pelayanan publik yang disediakan pemerintah yang mereka terima untuk memperbaiki kualitas pelayanan publik.

Pelaksanaan program ini menghasilkan outcome berupa meningkatnya pemahaman warga belajar mengenai prosedur mengakses pelayanan publik sebagai hak dasar mereka dan adanya dukungan dari pemerintah desa/kelurahan atau key person lokal lainnya untuk pengembangan sarana kegiatan belajar komunitas secara berkelanjutan. Output dari kegiatan keaksaraan adalah meningkatnya kemampuan baca-tulis-hitung perempuan buta aksara di komunitas miskin kota serta kemampuan memahami informasi tentang pelayanan publik di bidang kesehatan dan adminduk (administrasi penduduk), terbangunnya kerelawan warga, meningkat dan menguatnya keterampilan mahawarga belajar dalam pengembangan keaksaraan fungsional untuk masyarakat miskin kota, dan adanya strategi-strategi untuk pengembangan sarana belajar komunitas.

Keaksaraan fungsional penyadaran hak pelayanan publik juga menggunakan critical literacy sebagai pendekatan pembelajaran selain menerapkan pendidikan orang dewasa sebagai dasar pembelajaran. Critical literacy ini dimaksudkan sebagai strategi dalam hal membangun kognisi, afeksi dan psikomotorik warga belajar untuk memenuhi standar kompetensi mendengar dan berbicara sesuai dengan acuan SKKD. Bentuk dari critical literacy itu sendiri adalah membuat suasana belajar untuk dapat mengemukakan pendapat dan bertanya di dalam diskusi dalam kelompok belajar. critical literacy adalah sebuah ilmu mengenai rektorika untuk memulai percakapan dengan hubungannya dengan kekuatan bertanya. Menurut Anderson dan Irvine, 1982, critical literacy adalah pembelajaran untuk membaca dan menulis sebagai proses kesadaran menjadi salah satu pengalaman sebagai nilai historis.

  1. 1.      Hakikat Pendidikan Orang Dewasa

a.  Pengertian Orang Dewasa

Robert D. Boyd berpendapat bahwa orang dewasa adalah pribadi yang matang dan independen, dan telah mengalami beberapa tahapan proses psikologis yang berbeda dari psikologis anak-anak.[5] Pernyataan di atas menjelaskan bahwa pendekatan terhadap orang dewasa sangat berbeda dengan pendekatan terhadap anak-anak, terutama pada lingkup pendidikan. Orang dewasa akan merasa dihargai bila pembelajaran yang diikutinya mengacu pada pemecahan masalah, bertukar informasi, sesuai dengan pengalaman yang mereka alami dan tidak terkesan mentutori. Orang dewasa cenderung memiliki orientasi belajar yang berpusat pada pemecahan permasalahan yang dihadapi.[6] Mereka berpendapat bahwa belajar merupakan kebutuhan untuk menghadapi permasalahan yang dihadapi dalam kehidupan, terutama dalam kaitannya dengan fungsi dan peranan sosialnya. Makna pembelajaran bagi orang dewasa hendaknya bersifat praktis dan dapat segera diterapkan di dalam kehidupan sehari-hari.

Soedomo berpendapat bahwa dalam merencanakan sekaligus menumbuhkan motivasi orang dewasa dalam proses pembelajaran, perlu diperhatikan beberapa ciri seperti berikut ini:

  1. Motivasi belajar berasal dari dirinya sendiri.
  2. Orang dewasa belajar jika bermanfaat bagi dirinya.
  3. Orang dewasa akan belajar jika pendapatnya dihormati.
  4. Orang dewasa belajar ingin mengetahui kelebihan dan kekurangannya.
  5. Orientasi belajar orang dewasa terpusat pada kehidupan nyata.
  6. Belajar bagi orang dewasa adalah hasil mengalami sesuatu.
  7. Belajar bagi orang dewasa bersifat unik.
  8. Orang dewasa umumnya mempunyai pendapat, kecerdasan, dan cara belajar yang berbeda.
  9. Belajar bagi orang dewasa terkadang merupakan proses yang menyakitkan.

10. Orang dewasa mengharapkan suasana belajar yang menyenangkan dan menantang.

11. Terjadi komunikasi timbal balik dan pertukaran pendapat.

12. Sumber belajar bagi orang dewasa berada pada diri mereka itu sendiri.

13. Pada belajar orang dewasa lebih mengutamakan peran orang dewasa sebagai warga belajar didik.

14. Belajar bagi orang dewasa merupakan hasil kerja sama antara manusia dan merupakan proses emosional dan intelektual sekaligus.[7]

Ciri-ciri di atas merupakan karakteristik dari orang dewasa selama proses pembelajaran. Karakteristik orang dewasa perlu diketahui dalam memulai suatu kegiatan pembelajaran bagi orang dewasa, sehingga mereka akan merasa dihargai dan situasi pembelajaran akan lebih berpusat pada warga belajar didik orang dewasa (student oriented).


[1] Standar Kompetensi Keberaksaraan, (Jakarta: Direktorat Pendidikan Masyarakat, Departemen Pendidikan Nasional, 2006), p.6.

[2] Kusnadi, M.Pd, op.cit., p.192-197.

[3] Standar Kompetensi Keberaksaraan, op.cit., p.9.

[4] Tom Burkard, Understanding and Facilitating Adult Learning, (San Fransisco: Josey Bass Publlishers, 1999), p.31.

[6] Ibid., h. 3.

[7] Dr. Ir. H. Suprijanto, Pendidikan Orang Dewasa Dari Teori Hingga Aplikasi. (Jakarta: PT Bumi Aksara, 2008), h. 45.

Media DVD Re-Illiterate

Kata media berasal dari bahasa latin dan merupakan bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti perantara atau pengantar. Media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim ke penerima pesan.[1]

Banyak batasan yang diberikan orang tentang media. Assosiasi Teknologi dan Komunikasi Pendidikan di Amerika misalnya, membatasi media sebagai segala bentuk dan saluran yang digunakan orang untuk menyalurkan pesan atau informasi. Gagne menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen lingkungan warga belajar yang dapat merangsangnya untuk belajar. Sementara itu Briggs berpendapat bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang warga belajar untuk belajar, seperti buku, film, kaset, film bingkai, film seri dan lainnya[2].

Dikatakan pula oleh Assosiasi Pendidikan Nasional bahwa media adalah bentuk-bentuk komunikasi, baik yang tercetak maupun audio visual peralatannya. Media hendaknya dapat dimanipulasi, dapat dilihat, didengar dan dibaca.

Apapun batasan yang diberikan, ada persamaan-persamaan diantaranya yaitu bahwa media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi.

 

  1. a.    Ciri dan Fungsi Media

Media yang selama ini kita kenal adalah salah satu bentuk peragaan yang ditujukan sebagai penunjang pembelajaran. Maka dari itu kita sering menyebutnya dengan media pembelajaran, sedangkan dalam kepustakaan asing ada sementara ahli yang menggunakan istilah Audio – Visual Aids. Untuk pengertian yang sama, banyak pula ahli yang menggunakan istilah teaching material atau instructional material.

Oleh karena beragamnya istilah tersebut, yang mempunyai tekanannya sendiri-sendiri, maka akan lebih baik jika kita mengambil salah satu diantaranya, dalam hal ini “media pendidikan”. Ciri-ciri umum dari media pendidikan adalah sebagai berikut :

1)    Media pendidikan identik artinya dengan pengertian keperagaan yang berasal dari kata “raga”, artinya suatu benda yang dapat diraba, dilihat, didengar dan yang dapat diamati melalui panca indera kita.

2)    Tekanan utama terletak pada benda atau hal-hal yang bisa dilihat dan didengar

3)    Media pendidikan digunakan dalam rangka hubungan (komunikasi) dalam pengajaran, antara tutor dan warga belajar.

4)    Media pendidikan adalah semacam alat bantu belajar mengajar, baik di dalam kelas maupun di luar kelas.

5)    Pada dasarnya media pendidikan merupakan suatu perantara dan digunakan dalam rangka pendidikan

6)    Media pendidikan mengandung aspek; sebagai alat dan sebagai teknik, yang sangat erat pertaliannya dengan metode mengajar.[3]

Media sebagai perantara pembelajaran juga memiliki fungsi yang sangat luas, meliputi :

1)    Edukatif

2)    Sosial

3)    Ekonomis

4)    Politis

5)    Seni Budaya[4]

Fungsi edukatif adalah fungsi utama dari media, artinya setiap kegiatan yang menggunakan media akan memberikan pengaruh atau nilai baik pada masyarakat luas, pendidikan bukan saja berlangsung di dalam sekolah, melainkan juga berlangsung di luar sekolah.

Fungsi sosial adalah pemberian informasi yang otentik dan pengalaman dalam berbagai bidang kehidupan dan juga memberikan konsep yang sama kepada warga belajar belajar, pengaruh langsung secara sosial akan memperluas pemahaman dan pengenalan terhadap materi yang berkaitan dengan kehidupan.

Fungsi ekonomis, pada masyarakat maju penggunaan media dikerjakan dengan mempertimbangkan aspek efektifitas dan ekonomis dalam pembuatannya, sebagai upaya efesiensi yang tepat guna bagi setiap proses pembelajaran yang akan dilakukan.

Fungsi politis, yang dimaksud dengan segi politis ialah politik pembangunan. Pembangunan meliputi pembangunan fisik material dan pembangunan mental spiritual. Suksesnya pembangunan ini bergantung pada banyak faktor, antara lain adanya partisipasi masyarakat dalam usaha pembangunan usaha itu. Ada tidaknya dan besar kecilnya partisipasi itu sangat bergantung pada tingkat pemahaman dan sikap masyarakat terhadap pembangunan tersebut.

Fungsi seni dan budaya, adanya kemajuan teknologi akan mendorong dan menimbulkan ciptaan-ciptaan baru. Dampak yang jelas adalah mendorong perubahan kehidupan dihampir semua dimensi kebudayaan manusia. Perkembangan ini dengan mudah tersebar ke seluruh penjuru dunia melalui penggunaan alat-alat atau media yang modern.

  1. b.    Pengembangan Media

Perkembangan psikologi belajar dan sistem intruksional serta kemajuan dalam bidang teknologi pendidikan, pada gilirannya menumbuhkan pengembangan baru dalam media pendidikan. Pemikiran dan penemuan-penemuan baru itu terjadi dalam penggunaan multi media pendidikan. Pada dasarnya multi media pendidikan merupakan suatu kombinasi dari beberapa media pendidikan dan didayagunakan secara berencana dan sistematis dalam proses instruksional tertentu.

Dewasa ini saran itu lebih berkembang dengan anjuran luas tentang penggunaan multi media pendidikan secara tepat, mantap dan bervariasi. Penggunaan media secara multi ini telah memberikan kesempatan luas bagi warga belajar belajar untuk melakukan pembelajaran secara mandiri, disamping terjadinya komunikasi yang efektif antara warga belajar dan tutor. Itu sebabnya, dalam rancangan desain instruksional yang sedang dipersiapkan oleh sumber belajar juga dirancang perangkat kombinasi media yang konsisten dengan aspek sistem instruksional lainnya; yakni tujuan instruksional, materi pelajaran, kegiatan belajar mengajar, dan prosedur penilaian. Rancangan instruksional yang lengkap dengan rancangan multi media dianggap akan meningkatkan keberhasilan belajar.

Dalam mengkonsepsi seperangkat multi media pendidikan, harus diketahui bahwa rumusan tersebut terkandung pengertian suatu dokumen yang terdiri dari pesan-pesan, gambar serta perangkat penghubung lainnya yang dikelompokkan dan menunjukkan pada keterpaduan dalam penggunaannya. Jika materi yang berada dalam macam-macam media itu berkenaan dengan suatu topik atau suatu daerah mata ajaran yang spesifik dan yang membentuk keterpaduan, maka kita sebut paket multi media.

  1. c.    Prinsip pemilihan Media

Amir Hamzah Sulaeman dalam bukunya “Audio Visual untuk Pengajaran, Penerangan dan Penyuluhan” mengklasifikasikan media sebagai berikut :

1)    Alat- alat audio, yaitu alat-alat yang dapat menghasilkan bunyi atau suara.

2)    Alat-alat visual, yaitu alat-alat yang dapat memperlihatkan rupa atau bentuk yang kita kenal sebagai alat peraga

3)    Alat-alat audio visual, yaitu alat-alat yang dapat menghasilkan rupa serta suara dalam satu unit[5]

Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memilih media, misalnya :

Tujuan instruksional yang ingin dicapai, karakteristik dan latar belakang warga belajar belajar atau sasaran belajar, jenis rangsangan belajar yang diinginkan (audio visual, gerak dan seterusnya), ketersediaan bahan materi yang akan dibuat, keadaan latar belakang dan lingkungan, kondisi setempat dan luasnya jangkauan yang ingin dilayani[6]

Dick dan Carey menyatakan bahwa disamping kesesuaian dengan tujuan perilaku belajarnya setidaknya masih ada empat hal lagi yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan media, yaitu :

1)    Ketersediaan sumber setempat, artinya bila media yang bersangkutan tidak terdapat pada sumber-sumber yang ada, maka harus dibeli atau dibuat sendiri

2)    Apakah untuk membeli atau memproduksi sendiri tersebut ada dana, tenaga dan fasilitasnya

3)    Faktor yang menyangkut kekhususan, kepraktisan dan ketahanan media yang bersangkutan untuk waktu yang lama. Artinya bisa digunakan dimanapun dengan peralatan yang ada disekitarnya dan kapanpun serta mudah dijangkau dan dipindahkan

4)    Efektifitas biayanya dalam jangka waktu yang panjang[7]

Hakikat dari pemilihan media ini pada akhirnya adalah kebutuhan untuk memakai, dan mengadaptasikan media yang bersangkutan. Begitu pula dalam buku strategi pendidikan luar sekolah, dikatakan bahwa untuk memilih suatu media mana yang tepat untuk digunakan dalam proses pembelajaran yang kita rancang, perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut :

1)    Faktor tujuan pembelajaran

Media yang dipilih hendaknya menunjang tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan. Tujuan merupakan kriteria pelengkap.

2)    Tepat guna

Media yang dipilih hendaknya disesuaikan dengan kondisi ketepatan dan kegunaannya dalam menyampaikan behan pelajaran yang disajikan.

3)    Keadaan Warga belajar Belajar

Dalam hal ini pemilihan media perlu disesuaikan dengan taraf kemampuan, beserta jumlah anggota warga belajar belajar.

4)    Ketersediaan

Dalam merancang media yang akan digunakan dalam pembelajaran perlu disesuaikan dengan media yang tersedia atau mungkin dijangkau untuk keadaan.

5)    Mutu teknis

Maksudnya bahwa media pembelajaran yang dirancang perlu disesuaikan dengan sistem pembelajaran yang akan disampaikan.

6)    Biaya

Dalam hubungannya dengan biaya, kita perlu memperhatikan apakah ada pembiayaan, apakah memungkinkan biaya yang tersedia untuk menyediakan media pembelajaran, disamping apakah sesuai antara penggunaan media pembelajaran tersebut dengan hasil pembelajaran yang akan dicapai

7)    Waktu

Mengenai waktu ini digunakan apakah jumlah waktu yang tersedia cukup bagi pengadaan, tepat dan tidaknya penggunaan waktu yang tersedia dengan kondisi warga belajar.[8]

Sedangkan menurut Maman Sukarman, dikatakan bahwa kriteria pemilihan media adalah dengan menggunakan prinsip 7 M, yaitu :

1)    Mudah, artinya mudah membuatnya, mudah memperoleh bahan dan alatnya, mudah mempergunakannya

2)    Murah, artinya dengan media biaya yang sedikit, bahan belajar tersebut dapat dibuat.

3)    Menarik, artinya menarik atau merangsang perhatian orang, baik bentuknya, warnanya, judulnya, bahasan serta isinya.

4)    Mempan, artinya efektif atau berdaya guna bagi warga belajar dalam memenuhi kebutuhannya

5)    Mendorong, artinya isinya mendorong orang untuk bersikap atau berbuat sesuatu yang positif baik untuk dirinya maupun untuk lingkungan.

6)    Mustari, artinya tepat waktu, isinya tidak basi, diterbitkan sesuai dengan kebutuhan waktu dan tempat.

7)    Manfaat, artinya isinya bernilai, mengandung manfaat, tidak mubazir atau sia-sia apalagi merusak[9]

Dalam proses penataan media visual perlu diperhatikan prinsip-prinsip desain tertentu, antara lain prinsip kesederhanaan, prinsip keterpaduan, prinsip penekanan dan prinsip keseimbangan.[10]

Prinsip kesederhanaan, menyangkut konsep terhadap pesan yang akan disajikan, sehingga sasaran belajar dapat dengan mudah mengerti apa yang akan disampaikan dari sumber belajar. Pesan yang terjadi adalah penggunaan impuls-impuls yang mudah dimengerti sasaran pembelajaran. Prinsip keterpaduan, hal ini mengacu kepada hubungan yang harmonis antara runtutan visual dalam sebuah proses pembelajaran. Elemen-elemen visual yang terjadi haruslah memiliki keterkaitan dan menyatu sebagai suatu keseluruhan dari visualisasi yang ingin disampaikan oleh sumber belajar kepada sasaran pembelajaran. Prinsip penekanan, adalah suatu inti pesan yang akan disampaikan kepada sasaran pembelajaran, sehingga inti dari pembelajaran bisa ditangkap dan dimengerti oleh sasaran pembelajaran. Prinsip keseimbangan, segala bentuk atau pola yang akan disajikan secara bersamaan ke dalam sebuah penampang visual terbagi atas keseimbangan statis dan keseimbangan dinamis. Keseimbangan statis adalah suatu visualisasi yang mencirikan sama dan sebangun, sedangkan keseimbangan dinamis adalah suatu visualisasi yang mencirikan kesan gerak yang tidak simetris dan dapat menarik perhatian.

  1. d.    Model pemilihan media

Model pemilihan media sangat beragam konsepnya, Cara-cara tersebut dapat dekelompokkan menjadi 3 model:

model flowchart yang menggunakan sistem pengguguran (eliminasi) dalam pengambilan keputusan pemilihan, model matriks yang menangguhkan proses pengambilan keputusan pemilihan sampai semia kriteria pemilihan diidentifikasi, dan model checklist yang juga menangguhkan keputusan pemilihan sampai semua kriteria dipertimbangkan[11]

Flowchart pemilihan media menurut modus belajar mandiri

(Gagne dan Reiser)

  1. e.    Kelebihan dan kelemahan multi media pendidikan

Kelebihan multi media pendidikan adalah sebagai berikut ;

1)    Multi media dapat membantu warga belajar mempelajari bahan pelajaran yang luas yang memuat berbagai konsep, fakta, prinsip, sikap keterampilan, disamping banyak macam ragamnya juga sangat bervariasi.

2)    Multi media dapat menumbuhkan motivasi belajar, sikap dan cara belajar yang lebih efektif serta menumbuhkan persepsi yang lebih tinggi terhadap hal yang dipelajari.

3)    Multi media membatu warga belajar belajar dan sumber belajar dalam proses instruksional suatu bidang studi, yang didukung secara multi disipliner, masing-masing disiplin itu mengandung banyak bahan yang dipelajari.

4)    Multi media meningkatkan kepuasan dan keberhasilan sesuai dengan keinginan sumber belajar.

5)    Multi media membantu warga belajar belajar yang umumnya berkecendrungan mempelajari banyak hal dan sekaligus mendalaminya.

6)    Multi media membantu warga belajar belajar dan sumber belajar dalam proses instruksional untuk memenuhi tuntutan kurikulum, yang senantiasa berkembang sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta dinamika nasyarakat.[12]

Kelemahan multimedia pendidikan adalah memerlukan berbagai media untuk meyampaikannya, warga belajar belajar diwajibkan menguasai alat-alat penggerak media terutama pada pembelajaran mandiri. Multimedia digunakan untuk kalangan terbatas selama mempunyai alat pendukung atau penggerak media.

Media yang akan dikembangkan adalah media DVD Re-Iliterate, yang berbentuk DVD. Pemilihan media ini berdasarkan kepada kebutuhan warga belajar keaksaraan fungsional dasar yang akan melanjutkan ke keaksaraan fungsional lanjutan. Kegiatan belajar mengalami kekosongan pembelajaran selama 2 bulan dan dikhawatirkan menjadi buta aksara kembali.

  1. f.     Pengertian DVD

DVD adalah perangkat penyimpanan yang menggunakan teknologi optik atau laser untuk menyimpan video atau data lain. DVD adalah sama sebagai ukuran dan bentuk CD (compact disk), tetapi mereka dapat menyimpan lebih dari enam kali lebih banyak data. DVD diciptakan dan dikembangkan oleh Philips, Sony, Toshiba, dan Panasonic pada tahun 1995. DVD menawarkan kapasitas penyimpanan yang lebih tinggi dari CD sementara memiliki dimensi yang sama. DVD memiliki bentuk lingkaran dengan lingkaran berlubang di tengahnya dan sejenis cakram optic yang dapat menyimpan data.

DVD adalah sejenis cakram optik yang dapat digunakan untuk menyimpan data, termasuk film dengan kualitas video dan audio yang lebih baik dari kualitas VCD. “DVD” pada awalnya adalah singkatan dari digital video disc, namun beberapa pihak ingin agar kepanjangannya diganti menjadi digital versatile disc (cakram serba guna digital) agar jelas bahwa format ini bukan hanya untuk video saja. Karena konsensus antara kedua pihak ini tidak dapat dicapai, sekarang nama resminya adalah “DVD” saja, dan huruf-huruf tersebut secara “resmi” bukan singkatan dari apapun.[13]

Wikipedia menyebutkan bahwa pada awalya DVD merupakan sebuah akronim dari kata digital video disc yang memiliki nama lain sebagai digital versatile disc menurut pendapat lainnya. Kata DVD saat ini telah resmi menjadi nama sebenarnya dan buka lagi menjadi akronim. Kualitas video dan audio yang dihasilkan pun baik dalam hal penyimpanan data.

DVD memiliki model atau desain tersendiri. Model atau desain dari DVD itu memiliki fungsi, yaitu :

1)    Sebagai media pengiriman film

DVD diadopsi oleh film dan distributor rumah hiburan untuk menggantikan VHS tape sebagai sarana utama untuk mendistribusikan film kepada konsumen di pasar rumah hiburan. DVD dipilih karena kemampuannya unggul untuk mereproduksi gambar bergerak dan suara, untuk daya tahan superior, dan interaktif. Interaktif telah terbukti menjadi fitur yang konsumen, terutama kolektor, disukai ketika studio film telah merilis film-film mereka pada disk laser.

Permintaan untuk desain interaktif dan jasa diciptakan pada saat yang bersamaan. Film telah dirancang secara unik urutan judul di masa lalu. Tiba-tiba setiap film yang dirilis arsitektur informasi yang diperlukan dan komponen desain interaktif yang cocok dengan nada film dan pada tingkat kualitas yang Hollywood menuntut untuk produknya.

2)    Sebagai media interaktif

DVD sebagai format memiliki dua kualitas pada saat yang tidak tersedia dalam media interaktif lain: a. Kapasitas yang cukup dan kecepatan untuk memberikan kualitas tinggi, video full motion dan suara, dan b. mekanisme pengiriman biaya rendah yang disediakan oleh pengecer produk konsumen yang dengan cepat bergerak untuk menjual pemain mereka untuk di bawah $ 200 dan akhirnya untuk di bawah $ 50 di ritel. Selain itu, media sendiri cukup kecil dan cukup ringan untuk mail menggunakan perangko kelas umum pertama. Hampir semalam, ini menciptakan peluang bisnis baru dan model untuk inovator bisnis seperti Netflix untuk menemukan kembali model distribusi rumah hiburan. Kondisi ini membuka kesempatan untuk bisnis dan informasi produk yang akan murah disediakan pada motion video penuh melalui direct mail.

DVD dapat digunakan atau diputar dengan sebuah alat yang dinamakan DVD Player. DVD player adalah perangkat yang memainkan disc yang diproduksi di bawah kedua DVD-Video dan DVD-Audio standar teknis, dua standar yang berbeda dan tidak kompatibel. Perangkat ini diciptakan pada tahun 1994 dan terus berkembang. DVD Player biasanya dipergunakan dengan menggunakan perangkat tambahan seperti televisi sebagai keluaran visual dan speaker sebagai keluaran audio.

  1. g.    Pengertian DVD Re-Illiterate

Illiterate berasal dari bahasa inggris, artinya buta huruf dipergunakan sebagai kata sifat dan untuk kata bendanya adalah orang yang buta huruf menurut John M. Echols dan Hassan Shadily.[14] Illiterate adalah buta huruf yang sama saja dengan tidak dapat membaca dan menulis atau disebut juga dengan tuna aksara. Buta huruf memiliki 2 karakter, yaitu, buta huruf murni dan buta huruf fungsional. Orang buta huruf murni tidak dapat membaca atau menulis dalam kapasitas apapun, untuk semua tujuan praktis. Sebaliknya, orang buta huruf fungsional dapat membaca dan mungkin menulis kalimat sederhana dengan kosakata yang terbatas, tetapi tidak dapat membaca atau menulis dengan cukup baik untuk menangani dengan persyaratan kehidupan sehari-hari dalam masyarakat mereka sendiri.

Re-Illiterate merupakan kata yang diserap oleh peneliti dengan arti adalah buta huruf kembali. Kata Re-Illiterate dimaksudkan untuk menunjukan sebuah nama dari produk DVD. Penggunaan kosakata ini diperuntukan sebagai sebuah brand product.

DVD Re-Illiterate adalah DVD pembelajaran dengan materi calistung dan pemahaman hak dasar yang berbentuk cakram optik dan menghasilkan keluaran berbentuk audio-visual. DVD Re-Illiterate merupakan sebuah DVD pembelajaran untuk mensiasati permasalahan buta huruf kembali warga belajar keaksaraan fungsional dasar menuju keaksaraan fungsional lanjutan yang mengalami kekosongan pembelajaran. DVD Re-Illiterate ini dipergunakan di kelompok belajar keaksaraan fungsional lanjutan yang diselenggarakan oleh Yappika pada awal periode pembelajaran. DVD Re-Illiterate memberikan materi reinforcement atau penguatan kembali mengenai calistung dan materi hak dasar.

DVD ini diserta evaluasi dalam bentuk lembar kerja yang memang diisi warga belajar sebagai bentuk penilaian mereka terhadap penguasaan materi yang telah mereka pelajari. Bentuk evaluasi tersebut adalah dengan cara lisan dan tulisan. Evaluasi dengan cara tulisan ini dimaksudkan untuk menilai kemampuan membaca, menulis dan berhitung warga belajar dengan beberapa poin pertanyaan di dalam evaluasi ini. Evaluasi dengan cara lisan atau bercerita kembali dimaksudkan untuk menilai kemampuan mendengar dan berbicara dari warga belajar. Evaluasi ini dimaksudkan untuk mengukur dan menilai kemampuan warga belajar dalam kesesuaiannya dengan standar kompetensi keaksaraan dasar (SKKD) yang ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas) tahun 2009.


[1] Atwa Separlan, Desain Instruksional, (Jakarta; Universitas Terbuka, 1998), h. 8.

[2] Arsyad Azhar, Media Pembelajaran, (Jakarta; Raja Grafindo Persada, 2002), halaman 3-5.

[3] Oemar Hamalik, Media Pendidikan, (Bandung; Citra Aditya Bakti, , 1992), h. 11-12.

[4] Ibid., p.13

[5] Amir Hamzah Sulaeman, Media Audio Visual untuk Pengajaran, Penerangan dan Penyuluhan (Jakarta; Gramedia, 1985), h. 27.

[6] Arief S. Sadiman, Media Pendidikan, (Jakarta; Rajawali, 1990)h. 6.

[7] Ibid, h. 86.

[8] W. S. Wingkel, Psikologi pengajaran, (Jakarta; Gramedia, 1989), h. 34.

[9] Ibid, h.150

[10] Arsyad Azhar , op. cit., h. 105

[11] Sadiman, Op. Cit., h. 86-88.

[12] Oemar Hamalik, op.cit., h. 190.

[13] (http://id.wikipedia.org/wiki/DVD) akses tanggal 3 Mei 2011

[14] John M. Echols dan Hassan Sadily, An English – Indonesian Dictionary, (Jakarta: Gramedia, 1996), h. 311

Hak Dasar

Prof. Dr. Notonegoro menyatakan bahwa hak adalah kuasa untuk menerima atau melakukan suatu yang semestinya diterima atau dilakukan oleh pihak tertentu dan tidak dapat dilakukan oleh pihak lain manapun juga yang pada prinsipnya dapat dituntut secara paksa olehnya.[1] Artinya adalah hak merupakan sebuah kekuasaan seseorang menerima dan melakukan sesuatu yang sifatnya dapat secara paksa apabila tidak diterima atau dilakukan oleh pihak tertentu.

T.L. Beauchamp berpendapat bahwa memang ada hak yang bersifat legal maupun moral hak ini disebut hak-hak konvensional. Pada umumnya hak–hak ini muncul karena manusia tunduk pada aturan-aturan dan konvensi-konvensi yang disepakati bersama.[2] Hak yang bersifat legal yang dimaksudkan di atas adalah hak yang tertulis secara hukum dan hak moral hanya berdasarkan kesepakatan bersama. Hak legal dan moral ini kedua-duanya mengikat sebagai aturan dan harus dipatuhi.

Pernyataan di atas telah memaparkan penjelasan mengenai hak. Penjelasan tersebut dapat menyimpulkan mengenai hak bahwa hak adalah kuasa untuk menerima dan melakukan sesuatu bersifat memaksa, mengikat sebagai aturan yang dipatuhi.

Hak alamiah atau hak dasar adalah kebebasan yang dimiliki setiap orang untuk menggunakan kekuatannya menurut kehendaknya, guna mempertahankan hakikat dirinya, yakni, kehidupan. Hak dasar ini sudah ada semenjak manusia terlahir di dunia.  Hak dasar ini merupakan dua kata, yaitu hak dan dasar. Kata hak itu sendiri telah berkembang semenjak Romawi Kuno, yaitu, ius-iurus yang diartikan sebagai hanya menunjukkan hukum dalam arti objektif. Artinya adalah hak dilihat sebagai keseluruhan undang-undang, aturan-aturan dan lembaga-lembaga yang mengatur kehidupan di masyarakat dan untuk kepentingan umum.

Hak dasar merupakan sebuah hak mendasar setiap manusia mulai dari dilahirkan.

Pemahaman

Istilah pemahaman berasal dari kata “paham”. Artinya seorang individu atau warga belajar yang belajar disebut paham ketika ia mampu menerangkan kembali materi yang telah diperolehnya dalam belajar dengan benar. Pemahaman (comprehension), dapat diartikan “menguasai sesuatu dengan pikiran”. Subyek belajar tidak hanya tahu, tetapi dapat memanfaatkan bahan-bahan yang sudah dipahami sehingga belajar akan bersifat mendasar dan efektif. Jadi pemahaman merupakan kemampuan untuk mengerti dan memahami sesuatu secara mendalam yang tidak dapat dilepaskan dari kehidupan manusia sehari-hari.

Pemahaman adalah tingkat kemampuan mengerti, memahami tentang arti atau konsep, situasi serta fakta yang diketahui.1 Pemahaman meliputi: memahami, menjelaskan dan memberi contoh. Jadi seseorang yang memahami sesuatu adalah orang yang mampu mengerti, menjelaskan dan memberi contoh terhadap sesuatu yang diketahui. Arikunto mengatakan bahwa dengan pemahaman seseorang dapat menghubungkan fakta-fakta atau konsep-konsep sederhana. Seseorang memahami sesuatu maka ia dapat membedakan, menerangkan, menyimpulkan, mempertahankan, memperluas, menulis kembali, memberi contoh dan memperkirakan”.2

Pemaparan di atas menyimpulkan satu pengertian bahwa pemahaman adalah kemampuan seseorang untuk translasi atau dapat menterjemahkan, membedakan; intepretasi atau mengungkapkan kembali dengan kata-katanya sendiri; ekstrapolasi atau menghubungkan, menyimpulkan dan meramalkan sesuatu berdasarkan konsep-konsep ataupun materi-materi pelajaran yang telah dimilikinya. Sehingga dapat dikatakan bahwa pemahaman merupakan kemampuan untuk mengerti dan memahami sesuatu secara mendalam yang tidak dapat dilepaskan dari kehidupan manusia sehari-hari.

Gronlund mengkutip dalam teori Bloom menjelaskan bahwa pemahaman (comprehension) didefinisikan sebagai suatu kemampuan untuk memahami suatu makna dari materi. Kemampuan ini ditunjukkan melalui kemampuan menerjemahkan materi satu ke dalam bentuk yang lain, melalui kemampuan menerjemahkan materi (menjelaskan atau meringkas), dan melalui kemampuan meramalkan kecenderungan yang akan datang.3

Pemahaman diperoleh melalui proses belajar dengan melibatkan pengalaman, sehingga terjadi perubahan kemampuan yang relatif permanen.4 Pengalaman dapat berupa interaksi secara terbuka dengan lingkungan maupun melalui proses kognitif, seperti proses berpikir, merenung, dan menarik kesimpulan. Seseorang individu mengalami perkembangan sesuai dengan perkembangan kemampuan kognitifnya di dalam pemahaman. Kemampuan pemahaman seseorang akan berjalan sesuai dengan perkembangan tingkat kognitifnya. Teori perkembangan kognitif dari Piaget yang dikutip oleh Thomas L. Good menjelaskan bahwa perkembangan kognitif seseorang tahapannya sebagai berikut : 1). Stage sensormotor 0 – 1,5 years; 2). Stage reoperational 1,5 – 7 years; 3). Stage Concret operatonal 7 – 12 years; dan 4). Stage formal operational 12 years to adulthood.5

Empat tahap perkembangan kognitif seseorang yaitu masa sensorimotorik, masa preoperasional, masa kongrit operasional, dan masa formal operasional. Penjelasan teori ini menyatakan bahwa seseorang berusia lebih dari dua belas tahun memiliki kemampuan berpikir abstrak dan hipotesis. Perkembangan pemahaman juga mengalami peningkatan dari masa sebelumnya. Ciri kemampuan yang tampak adalah perkembangan kemampuan berpikir menggunakan istilah-istilah simbolik dan memahami arti isi suatu materi atau informasi, tanpa memerlukan kehadiran objeknya secara fisik.

Pemahaman berhubungan erat dengan pengetahuan dalam proses belajar, karena pemahaman diperoleh melalui proses pengetahuan terlebih dahulu. Pendapat ini dapat terlihat dalam pendapat yang dikemukakan oleh Benyamin Bloom yang dikutip oleh Prasetya dan kawan-kawan yang menyatakan bahwa keterikatan pengetahuan dan pemahaman sebagai akibat proses berpikir. Keterikatan tersebut terlihat dalam taksonomi Bloom sebagai berikut: (1) Kognitif, berhubungan dengan pengetahuan (hafalan), pemahaman (komprehensif), penerapan (aplikasi), analisis dan evaluasi; (2) Psikomotor, kemampuan yang menekankan kepada keterampilan motorik dan gerak; dan (3) Afektif, menunjukkan pada pandangan atau pendapat sehubungan dengan ekspresi perasaan, minat, sikap atau nilai.7

Kesimpulan dari uraian di atas adalah pemahaman memiliki tingkatan lebih tinggi dari pengetahuan selain teori belajar di atas, pemahaman termasuk juga ke dalam teori belajar kognitif, dimana menurut teori ini belajar adalah perubahan persepsi dan pemahaman yang tidak selalu dapat terlihat sebagai tingkah laku.8 Persepsi yang dimaksud dalam teori belajar disini yaitu suatu proses dimana seseorang dapat menerima atau meringkas informasi yang diperoleh dari sesuatu yang ia lihat atau secara sederhana persepsi bisa diartikan kesan yang dimiliki seseorang setelah ia melihat atau menemukan sesuatu. Sedangkan pemahaman merupakan kemampuan seseorang untuk mengetahui atau mengerti tentang sesuatu dan semua itu menurut teori tidak terlalu dapat terlihat sebagai tingkah laku karena persepsi dan pemahaman tersebut ada dalam pikiran seseorang.

Kemampuan pemahaman juga diilustarsikan melalui tujuan umum instruksional oleh Norman E. Gronlund yaitu pemahaman fakta-fakta dan prinsip-prinsip, menafsirkan bahan verbal, menafsirkan grafik dan diagram-diagram, menerjemahkan bahan verbal ke rumus-rumus matematika, mengestimasi konsekuensi-konsekuensi berdasarkan data dan menjustifikasi metode dan prosedur-prosedur.9


1 Ngalim Poerwanto, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1997), p. 44.

2 Suharsimi Arikunto, Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan (Jakarta: Bumi Aksara, 1993), p.113.

3 Norman E. Gronlund, Measurement and Evalution in Teaching, (New York : Macmillan Publishing Company, 1990), p. 514

4 Thomas L. Good, Educational Psychology ( New York : Longman, 1990 ), p. 124

5 Ibid

7 Suharsimi Arikunto, op.cit., p. 112.

8 Toeti Soekamto, Teori Belajar dan Model-model Pembelajaran (Jakarta: Dirjen Dikti Depdikbud, 1997), p.21.

9 Norman E. Gronlund, op. cit., p. 515

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.